Menjadi Muslimah Itu Indah, Nyaman, Aman, nan Mulia


1. Menjadi seorang muslimah itu indah.
(Indah dalam bersikap dan bertutur kata. Dimana aturan yang Allah berikan kepada kita tidak lain agar kita menjadi pribadi yang menyenangkan dan taat kepadaNya.)

“Maukah aku beri tahukan kepadamu tentang sebaik-baik perbendaharaan seorang lelaki? (Yaitu) istri salehah yang ketika dipandang akan menyenangkannya, ketika diperintah akan menaatinya, dan ketika ia pergi, si istri akan menjaga dirinya untuk suaminya.” (HR. Abu Dawud: 1417)

2. Menjadi seorang muslimah itu nyaman.
(Segala yang kita kenakan tidaklah menyiksa diri kita, simple dan leluasa dalam bergerak dibanding perempuan-perempuan dari agama sebelah yang ingin keliatan cantik dengan mengandalkan rok mini dan baju yang keliatan belahannya, padahal di balik itu— mereka mrsa tidak nyaman dlm duduk dan berjalan, hanya ingin mendapat gelar ‘seksi’, rasa nyamannya dikorbankan.)

“dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu” [Surah Al-Ahzaab : 33].

3. Menjadi seorang muslimah itu aman
(Kita tidak perlu khawatir persangkaan orang-orang terhadap diri kita, dan tentunya hijab yang kita kenakan bisa menjadi rem agar tidak berbuat yang dilarang agama.

“Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah Al-Ahzaab: 59)

Bandingin dengan agama tetangga sebelah? Pandangan orang-orang yang melihatnya jadi ngeres, mungkin juga dicap perempuan gak beres, sudah itu rawan dengan pelecehan seksual.)

4. Menjadi seorang muslimah itu sudah pasti mulia.
(Mulia dalam pandangan Tuhan, apalagi dalam pandangan manusia. Karena kita, pandangan seorang lelaki jadi sejuk, karena kita, hati seorang lelaki dapat menjadi lembut, dan karena kita, seorang lelaki jadi tahu seberapa besar iman yang ada dalam hatinya hingga ia memang pantas hidup berdampingan dengan kita.

“Sesungguhnya para wanita diciptakan dari tulang rusuk yang bengkok dan yang paling bengkok dari tulang rusuk adalah bagian atasnya, maka jika kalian keras dalam meluruskannya (membimbingnya), pasti kalian akan mematahkannya. Dan jika kalian membiarkannya (yakni tidak membimbingnya), maka tetap akan bengkok. Nasehatilah para wanita dengan cara yang baik.” (HR.Bukhari-Muslim)

Bandingin dengan agama tetangga sebelah yang tak kenal tutup aurat dengan dalih kebebasan, namun di balik itu, ia secara tidaklangsung “sukarela” menjadikan dirinya sebagai objek seks belaka. Pandangan lelaki jadi liar karenanya, otaknya pun jadi berfantasi, dan cara bertuturnya pun sarat dengan omongan sampah.)

Jadi, menjadi seorang muslimah itu INDAH, NYAMAN, AMAN dan sudah pasti MULIA!

“Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (Surah Al-Hajj: 78)

(Disadur dari: Catatan Kecil Muslimah Sejati Sang Pendebat Kristenisasi)

Galeri | Pos ini dipublikasikan di Ensiklopedia Muslim dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s